Festival Jalan Jaksa

12 July 2009 § Leave a comment

Festival Jalan Jaksa yang di selenggarakan pada 10-12 Juli 2009 di buka oleh Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo Jum’ar malam kemarin. Dilihat dari nama evennya bisa dipastikan bahwa lokasi berlangsungnya acara berada di Jalan Jaksa, daerah Kebon Sirih, Jak-Pus.

Gak ada rencana sebelumnya untuk ngeliat-liat even ini. Awalnya adalah sebuah keisengan untuk memuaskan hobi ngayab gua di tengah hari bolong. Jalan-jalan ala backpacker di sebuah kota seperti turis. Well, paling kagak gua bisa lah ya, dimirip-miripin dengan turis asing, yang mana tanpa melihat kenyataan bahwa perbedaan antara gua dengan turis asing adalah BAGAI LANGIT DAN BUMI.

14.30 tepat. Berangkat dari sekolahan berniat naik bus Prima Jasa. Oh iya, alasan gua waktu itu lagi berada di sekolahan adalah dikarenakan status gua yang masih sebagai pengangguran. Saat itu otomatis gak ada kerjaan ya gua sempet-sempetin aja ngegeratak isi sekolahan sepuas-puasnya. Itung-itung menunaikan hak gua sebagai kakak kelas yang baik (maksudnya malak-malakin adek kelas yang cemen).

15.00 tepat tapi gak tepat-tepat amat sampai di Kebon Sirih. Sebenernya sih bisa sampai di lokasi kurang dari setengah jam, tapi berhubung bus yang gua tumpangi kebetulan adalah bus langka (dikatakan langka karena satu trayek aja cuman 2 bus doang yang narik). Langsung dah tuh nyari masjid.

Sesampainya di jalan jaksa—catatan: cerita diperingkas mulai dari keluar masjid dan langsung nyasar gak tau jalan, sampai gua berada di ujung jalan yang ada ondel-ondelnya, yang ternyata adalah betul jalan jaksa—gua hohoho tentu saja muali hunting objek foto. Berikut sedikit objek yang bisa gua klik sesaat setelah gua turun dari bus 973 sampai gua nyasar di tempat, gak tau jalan…

Jembatan Penyeberangan

Jembatan Penyeberangan

Lagi di jalan (BI)

Lagi di jalan (BI)

Actually, FYI, festivalnya tuh belum dimulai—ya gua kira sih acaranya udah dimulai dari sejak siang hari, eh ternyata…. Well, rencananya memang sekitar bakda Maghrib Bang Foke akan membuka festival ini. Dan persiapan finishing masih terlihat di sana sini. Belum semuanya fixed. Liat aja tuh, tendanya masih dipasang…

masih siap-siap

masih siap-siap

Yohoho… Apalagi barusan aja red carpet baru di gelar. Tuh coba liat,

gelar red karpet

gelar red karpet

Tapi nggak papa. Gua akan tungguin sampai acaranya dimulai Bang Foke. Bagi gua yang seorang berdarah betawi asli ini mah gak masalah banget menunggu, yah kalo cuman sejam dua jam untuk melihat seni dan budaya daerah sendiri. Gua jabanin dah. Palingan gua jalan-jalan ke stand, ngider-ngider dulu ngeliat jajanan yang enak-enak gitu dah. No matter lah. Wohoho, rupanya batavia jadi tuan rumah di kandangnye sendiri.

jajanan

jajanan

laper laper laper

laper laper laper

Gua pun cuman ngiler-ngiler doangan. Gak sempet nyicipin tuh makanan. Padahal gua yakin banget, tuh pasti lezat dan halal. Yah, gak pasti halal sih, tapi kayaknya sih halal. Gua bener-bener laper liat gituan. Pengen jajan aja. Tapi dompet berkata lain. Ia tak ijinkan daku untuk sekedar tanya-tanya berapa tuh harganya. Perut juga padahal udah ngemis-ngemis ginih. Emang da ah, gini nih nasip dari pengganggu jalanan, kagak pernah kagak ngeluh sama keadaan. Whew, ngomong-ngomong soal laper, ternyata bukan perut aja nih yang bisa laper. Ternyata eh ternyata mata gua juga laper, kepengen jajan juga tuh. Ya kan, mata juga bisa laper kan? Seperti pepatah yang lagi mengigau, “Tidak ada rotan akar pun jadi”. Atau bisa juga seperti nyanyian (Candil mode on), “Mata juga manusia…!! Punya rasa punya hati..!!!”

Seni rotan origami

Seni rotan origami

motor antik tapi not for sale..!!!

motor antik tapi not for sale..!!!

Tuh, liat kan?? Keren-keren banget kan?? Kepengen beli sih. Secara even inih cuman sekali setaun. Gak boleh disia-siain dong..? Tapi—ada tapinya nih—harganya gila-gilaan bagi kasta rendahan kayak gua inih. Apalagi yang di bawah inih seharga Rp 1.200.000,00. Waw!!

patung petani

patung petani

*ting nong neng dung neng nong neng gung!

Wait, wait. I think I hear something seems like ‘topeng monkey’, eh?

Suara apa tuh yak? Coba deh sebentar gua peratiin. Suaranya berasal dari ujung jalan jaksa sih. Hmm.. Kayaknya udah dimulai nih acaranya. Gua musti segera nyiapin BenQ terlebih dahulu nih. Klik. Treet treeet, Click!

:no_move_object_mode_on:

Di panggung sudah ada penari-penari yang geal-geol. Gua berebutan foto sama fotografer pro. Saling sikut sana-sini untuk dapat gambar yang diinginkan.

Tari Topeng

Tari Topeng

Jaipong

Jaipong

Pantun

Burung belibis terbang ke Irian

Pulang-pulang jalannya pelan

Nona manis kayaknye lagi sendirian

Sinih, boleh dong abang kenalan?

Tepat sebelum Maghrib (Bang Foke mau dateng) gua caw aja dari situ. Kabur nyari Masjid. Perjalanan kali ini pun berhasil dengan  sendirinya. By the way, besok ngayab ke mana lagi yak…? ^^

Tagged: , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Festival Jalan Jaksa at B e r s a n t a i S e j e n a k . . ..

meta

%d bloggers like this: