♪♪ Music | Musik ♪♪

14 February 2012 § 2 Comments

Without music, life would be a mistake.  ~Friedrich Wilhelm Nietzsche

Uhm–bener gak sih kutipan di atas? Entahlah. Tapi yang pasti, musik udah jadi ‘sesuatu’ bagi manusia di dunia ini. ‘Sesuatu’ seperti apa? Yaa sesuatu yang begitu deh pokonya. *mulai ga jelas*

Gua suka ngedengerin musik. FYI, ngedengerin musik pada hakikatnya gak sama dengan ngedengerin lagu. Bener begitu, bukan? Tapi gua sih kebanyakan ngedengerin musik itu ya berupa lagu (kecuali lagu-lagunya Depapepe). Gua biasa ngedengerinnya lewat hape. Dulu, kalok masi ngangkot, hal yang paling gua seneng itu kalok bukan baca buku (?) yaa ngedegerin musik.

Kadang kala (sori, maksudnya sering banget!) gua pules di angkot, dan pastinya kuping gua ketempelan earphone buat ngedengerin musik. Suka hebring sendiri deh sama yang namanya perangkat musik. Jadi suka kelimpungan gua kalok misalkan ke kantor atau kampus tanpa bawa earphone. Padahal walopun gua bawa lengkap itu perangkat, belom tentu juga gua ngedengerin musik.:mrgreen:

Bagi gua, ngedengerin lagu di perangkat musik itu hal yang pakem. Kenapa? Karena ada kenikmatan tersendiri saat kita gua dengerin itu musik dengan kualitas suara yang mantep. Beda ya saat dengerin musik pake perangkat kelas atas semisal headphone Beats by Dr. Dre dengan headset abal-abal yang dijual di kaki-5, merek Sonnyy misalkan (‘n’ sama ‘y’-nya dobel). Nah, itu perbedaannya! Ada pengalaman yang berbeda dari kualitas kedua perangkat (sebutannya sih: cans) tersebut, yakni kenikmatan mendengarkan musik yang jika sampai pada titik puncak (klimaks) disebut dengan eargasm. Simpelnya, musik itu memiliki dunianya sendiri.

3 Hal

Sebenernya, apa aja sih yang musti diperatiin saat ngedengerin musik yang mantep? Wew, bagi gua, ini jadi hal yang prinsipil en ga bisa diganggu-gugat. Soal mendengarkan musik, ada 3 hal penting yang mempengaruhi kualitas suara yang didengar. Dalam hal ini dengan menggunakan perangkat cans (earphone, headphone, earbuds, maupun In-Ear Monitors). Berikut ini gua tulis secara berurutan.

1. File 

Ini inti dari kualitas ngedengerin musik. Dalam pengalaman ngedengerin musik, beberapa hal itu harus diperhatikan. Lah, kenapa yang paling pertama harus file musiknya? Kenapa bukan perangkatnya? Gatau kenapa, gua juga bingung. Tapi yang pasti, mau sehebat apapun device-nya, mau semantep apapun earphone-nya, kalok itu file udah sembleb yaa sama aja hasilnya.

2. Perangkat Musik

Ini penting, nih! Ibarat rukun Islam, ini nih yang namanya rukun kedua: solat. Dulu gua ngedengerin musik pake mp3 player merek advan*ce, seratus rebuan aja. Suaranya gede, tapi ya gitu…ga ngebas-ngebas acan! Datar aja suaranya. Sekarang music device-nya beda. Gua udah naek kelas: Walkman® Sony Ericsson. Clear Bass, detilnya bagus (sejauh ini gua kerasa detilnya), dan udah teruji bandel ini produk. Dari tiga puluh tahunan yang lalu keluar masi pake kaset tape deck, sampe sekarang yang pake kaset digital…ini barang premium punya! Intinya: beda yah..kualitas suara dari perangkat musiknya.

3. Cans (Earphone/Headphone/Earbuds/In-Ear Monitors)

Ini juga penting, dan ga kalah penting dari yang kedua lainnya! Kalok tadi kita udah ngomong soal inti dan rukun-rukunan, sekarang soal pemoles alias finishing dari pengalaman ngedengerin musik. Seumpama lagi bikin rumah, kita udah ada inti bangunan (ruang) en tiang-tiang bangunan, ga boleh tuh kita selese di situ aja. ‘Tampilan’nya ga bagus. kita musti ngeminishing (tolong para calon linguis bantu gua ngerapihin kata ini) rumah itu dengan penutup dinding yang bagus. Bisa dengan cat yang berwarna-warni dan tahan segala cuaca, atau jika finishing interior kita bisa pake wallpaper yang mana udah jadi standar rumah-rumah desain terkini. Dalam mendengarkan musik, kita juga ada rule of the game-nya. Jika rumah tadi berbentuk ‘tampilan’ yang diraba mata, maka dalam mendengarkan musik kita perlu adanya pengalaman ‘dengar’ dengan kualitas tertentu yang bisa disentuh telinga.

Ini menjadi poin penting dalam mendengarkan musik, yang mana dalam masing-masing telinga tiap orang pastilah berbeda-beda karakteristiknya. Ada yang suka genre ini, ada yang suka genre itu. Ada yang lebih suka suara yang ngebas, ada pula yang lebih treble. Tapi bagi gua pribadi, mendengarkan musik yang paling gua suka adalah musik yang jika didengarkan mendekati suara musik yang sedang dimainkan di depan gua sendiri. Itu keren!

Tagged: , , ,

§ 2 Responses to ♪♪ Music | Musik ♪♪

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading ♪♪ Music | Musik ♪♪ at B e r s a n t a i S e j e n a k . . ..

meta

%d bloggers like this: